jump to navigation

Empat langkah membuat Galaxy tab 3 lite kamu agar lebih ngebut March 21, 2015

Posted by Red Bikerz in Uncategorized.
add a comment

image

Saya beli tab 3 lite ini sekitar setahun yang lalu, gata gara HP lenovo saya rusak dan kelamaan di service center.. akhirnya beli tab ini sebagai pengganti untuk bekerja.

Dengan harga Rp 1.7jt an, Tab dengan kode SM-T111 ini merupakan seri Galaxy tab paling murah dan speknya palimg rendah diantara tab Samsung seri lain, makanya di sebut lite..

Kelebihannya adalah layarnya yang lega 7″ cocok untuk baca baca berita dan browsing, sedangkan kelemahan tab lite ini adalah lelet.. bahkan super lelet.. Jika kita terbiasa dengan HP kenceng kaya K900 atau Galaxy Note, mungkin akan senewen jika pakai HP ini..

Untuk mengatasi hal ini, ada empat langkah yang saya lakukan..

1. Matikan fitur S-Voice Samsung

Fitur ini dimaksudkan oleh Samsung sebagai saingan Siri-nya Apple, akan aktif jika ditekan tombol Home dua kali. Fitur ini nggak ada gunanya buat saya, jadi saya matikan aja.

image

Masuk ke aplikasi S-Voice, tekan tombol menu disamping tombol home, trus hapus tanda centang pada “Active when press Home”

2. Matikan penghemat daya processor

Saya kurang tau maksudnya kenapa processor harus di batasi kinerjanya hanya gara gara ingin hemat battere.. saya mendingan processor bekerja maksimal walaupun akibatnya battere jadi boros.

image

Masuk ke Setting, kemudian pilih Power Saving, dan hilangkan centang pada CPU Power Saving.

3. Nonaktifkan aplikasi secara otomatis

Kadang jika kita buka buka aplikasi, kita lupa untuk close aplikasi tersebut.. nah ini sangat mengurangi kinerja memory dan bikin lambat, kita gunakan clear activities.

image

Masuk setting, pilih Developer option, kemudian centang pada “Do not keep activities – clear activities as soon as user leave it

4. Persingkat waktu perpindahan window

Di Android kita terbiasa untuk bekerja dengan banyak windows, seperti FB, Twitter,  Browser, dll.. akan lebih baik jika kita percepat saja, jeda waktu antara perpindahan windows tersebut.

image

Masuk setting, pilih Developer option, kemudian di bagian Windows animation scale, Transition animation scale dan Animator duration scale.. masing masing ubah semua nilainya jadi 0.5 biar lebih cepat efek windows transition, animator dan animationnya.

Keempat langkah di atas bekerja dengan baik di Galaxy Lite saya, sekarang sudah nggak terlalu lemot lagi.. padahal kapasitas RAM cuma 1 GB aja.. 😉

Semoga berguna,

Regards..

Advertisements

Review pemakaian K900 menurut saya (1 tahun pemakaian) March 19, 2015

Posted by Red Bikerz in Uncategorized.
add a comment

Review pemakaian K900 menurut saya (1 tahun pemakaian)

smartphone

Len*vo K900 yang saya beli hampir 5jt rupiah sebagai hadiah ulang tahun buat saya sendiri, dan saya maksudkan untuk pemakaian minimal 2 tahun atau 3 tahun.. keok mati total di beberapa bulan pertama, karena masih garansi, masuk service selama 4 bulan baru kembali.. dan beberapa bulan setelah kembali, kemudian mati total lagi dengan keadaan service sudah habis..

Sekarang jadi hiasan aja di rumah..

Saya beli As*s sebagai gantinya, zenf*ne 5.. setelah beli di toko, sampai rumah dicoba masukin kartu SIM.. kartu SIM yang 1 nggak detect, besoknya saya klaim ke toko.. ternyata nggak di retur tapi di kirim ke service center resmi As*s..

Beli sekitar 2 minggu yang lalu, sampai sekarang tgl 19/3/2015 belum balik-balik lagi ke saya..

Iseng iseng saya tanya ke pegawai bagian penerimaan barang yang rusak di bagian gadget mart banjarbaru.. merk HP aja yang sering rusak.. ternyata Len*vo dan As*us yang paling sering rusak.. bahkan As*s lebih parah, dari 10 barang keluar, 5 barang masuk lagi ke service..

Saya nanya lagi, merk Hp aja yang paling jarang rusak.. dia jawab dengan  mantab S*amsung, Appl* dan Opp* .. oooh ternyata memang ada harga dan ada rupa.. mungkin kalau nanti beli lagi, saya beli salah satu dari tiga merk di atas.. biar nggak kecewa habis habisin duit buat beli gadget yang ringkih..

Regards..

Unforgettable Journey 2014 – Pulsar Riders South Borneo (Bag 2 – Berangkat) March 14, 2015

Posted by Red Bikerz in Uncategorized.
add a comment

Unforgettable Journey 2014 – Pulsar Riders South Borneo (Bag 2 – Berangkat)

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 3

DAY 4 – 3 Februari : Pontianak

Bangun pagi, cek mesin.. hmm suara mesin agak kasar, makin susah di starter, ok memang hari ini rencana mau service di Dealer Bajaj Pontianak.. jadi gapapa..

Sarapan nasi uduk, hmm.. murah Rp 8,000-an nasi uduk pakai telor enak banget.. setelah dijalan dapat makanan rata-rata harga 30rb-an, disini dapat harga Rp 8rb serasa murah sekale..

Setelah makan, pergi ke dealer Bajaj Pontianak.. hmm.. dealernya lumayan besar, Pulsar-nya banyak banget yang parkir, tapi stok baru dikit.. mungkin punya orang-orang yang service belum diambil, di belakang dealer ada tempat service khusus buat Vespa.. dan Dealer ini selain jualan Bajaj, juga jual Kawasaki.. jadi ada P200NS dan Ninja 250 disini.. setelah bikin list apa-apa aja yang harus dikerjain, bodycomm, ganti oli, service, ganti tuas pemindah gigi dan cek tegangan aki, kami jalan-jalan cari oleh-oleh..

cemilan khas pontianak, seperti manisan, minuman aloe verra, kopi tongkat ali dan lempok durian sudah di dapat, saya putuskan untuk mengirimkan saja kerumah lewat JNE, daripada repot-repot lagi bawa-nya di motor.. hhmm.. ternyata biaya pengirimannya mahal juga.. 1/3 dari harga oleh-olehnya.. capek deh.. padahal cuma satu pulau aja..

setelah cari oleh-oleh, kami ngopi-ngopi, kemudian pergi ke depan kantor Walikota Pontianak, ada siring di pinggir sungai.. santai disini sambil makan siang nasi padang dan menunggu kabar dari Beres Pontianak jika motor-motor sudah beres..

jam 16.00 beres Pontianak sms ke bro Andy kalau motor sudah beres, ok deh.. jalan lagi ke beres untuk ambil motor.. Alieno Blu sudah sehat kembali mesin semriwing, starter sudah enak kembali tapi wow.. lumayan juga habisnya,, total Rp 480,000, segera dicek di list nota item-itemnya, ternyata yang paling besar adalah ganti Aki Rp 230,000, ganti tuas gir 170,000, sisanya oli dan service.. hmmm.. pantes aja lumayan banyak, wong ganti aki.. ya sudahlah gapapa.. lagian Aki juga udah 3 tahun nggak pernah ganti, dan kebetulan Aki-nya pulsar agak susah carinya di Banjarmasin.. bungkus..!

Sore langsung jalan ke monumen Khatulistiwa Pontianak, menurut bro Andy.. ke Pontianak kurang lengkap tanpa silver queen eh salah tanpa monumen Khatulistiwa.. karena Pontianak adalah salah satu kota yang dilewati oleh garis Khatulistiwa di bumi Borneo ini.. Karena sore, jadi jalan ke monumen ini sangat macet.. soalnya barengan sama orang pulang kerja.. apalagi memasuki Jembatan..macetnya minta ampun.. sesampai-nya di monumen, langsung poto-poto.. motor-motor, orangnya beserta banner touring “unforgettable journey to the west PRISON” huehehe.. judulnya kaya kera sakti ya.. ckckk..

Habis magrib, lanjut untuk ke mess.. tapi kami mampir ngemall dulu, ke Ace Hardware.. coz Pakdhe mau beli pengikat box, keracunan pak Aziz..

malam pulang, dan tengah malam waktu tidur sayup sayup saya dengar rombongan Cobra dan Phiton sudah tiba juga di mess, mereka dari Malaysia.. ok deh, lanjut tidur lagi, besok aja di lanjutin lagi, lagian kayanya mereka udah capek banget..

DAY 5 – 4 Februari : Pontianak – Singkawang – Jagoi Babang

Bangun pagi, langsung becanda-becanda sama ketua Phiton bro Yan Marten dan bro Aldi dari Cobra, kami sering ketemu kalau ada acara-acara Pulsar.. jadi sudah lumayan kenal.. Cobra dan Phiton cerita-cerita tentang perjalanan mereka ke Malaysia via Entikong.. ternyata hanya motor diatas 250cc yang boleh masuk, dibawah itu ditinggal di perbatasan dan masuk menggunakan bus.. hhhmmm… kami langsung memutuskan untuk rapat internal untuk memutuskan apakah lewat Entikong, atau lewat jalur lain..

Beruntung datang anggota Prides yang kebetulan kerja di perbatasan Jagoi Babang, bernama Bro Deddy Mulyana atau sebutannya di Prides.. Srigalau.. Bro Deddy menyarankan masuk lewat Jagoi Babang, karena ada kemungkinan motor bisa masuk sampai ke wilayah Malaysia.. nanti dia yang bantu masalah perijinannya.. karena yang bawa passport cuma saya, yang lainnya gak ada passport.. jadi semoga bisa dengan surat ijin kantor Imigrasi saja masuk ke Malaysia..

Keputusan telah dibuat, kami akan masuk ke Malaysia lewat jalur Jagoi Babang sesuai dengan saran dari Bro Deddy Srigalau Prides.. berangkat siang ini, lewat jalur Singkawang, agak memutar memang, tapi waktu kami panjang,, jadi sekalian aja jalan-jalan.. 🙂 akan dikawal oleh bro Lukman dari Power..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 5

Ok setelah pamitan dengan teman-teman Cobra, Phiton dan Power Pontianak.. kami langsung tancap gas menuju Jagoi Babang, melewati Singkawang..

Awalnya jalur pontianak ke arah luar kota, padat.. tapi makin keluar kota, makin sepi.. jalur-nya menyusuri tepi pantai.. banyak kelihatan pohon-pohon kelapa, semilir angin laut sepoi-sepoi.. hmmm.. mirip dengan jalur situbondo-banyuwangi nih..

makin jauh, makin terlihat rumah-rumah yang dihiasi lampion merah.. tanda rumah tersebut dihuni oleh etnis Tionghoa, mereka lagi merayakan Imlek.. hmmm.. jarang-jarang nih melihat lampion lampion dan kelenteng-kelenteng..

tiba-tiba, saya kehilangan pak Aries lagi di belakang.. ok, saya keasyikan melihat pemandangan.. sampai lupa melihat ke camerad saya rupanya.. ok saya tunggu, kok nggak muncul-muncul? akhirnya saya balik ke belakang.. sekitar 10 menit kemudian, ketemu dengan pak Aries dan pak Azis.. ada trouble.. motor pak Azis mati.. ok kita bawa ke bengkel terdekat.. dicek.. di diagnosa, koil mati.. untungnya pak Aries bawa cadangan koil p220, Alhamdulillah bisa dipakai di p180.. lanjut lagi..

tapi sekitar 30 meter kemudian motor pak Azis mati kembali.. waduh, pikiran saya pasti CDI nih yang trouble.. bakalan lama nih benerinnya.. pucatlah muka saya dan pak aries.. segera kami hampiri pak azis yang sudah turun dari motor dan akan membuka tangki motor.. dan kemudian kami heran.. kok pak azis ketawa? oalah.. ternyata mogok bukan gara-gara CDI, tapi gara-gara tuas bensin masih di posisi OFF..!! wajar aja mesin mati, wong bensin nggak mengalir.. fiuhhh… onok onok ae..

Jalan lagi, sekitar 30 menit ketemu sama rombongan, mereka lagi menikmati es kelapa di pinggir pantai menikmati indahnya suasana pantai semilir angin sepoi-sepoi dan pemandangan pulau Penibung.. ohhh enaknyaa.. ikutan berhenti juga, dan beli kopi instan.. kopiko 78 degree.. kopi paling enak sedunia..

Ok lanjut… akhirnya sekitar jam 15.00 kami tiba di kota para Amoi, yaitu Singkawang.. hhhmm… seperti kota-kota kecil pada umumnya, yang membedakan adalah.. banyak keturunan Tionghoa disini.. jadi di jalan-jalan banyak dihiasi lampion tahun baru Imlek.. kereen.. kaya berada di Hongkong..

di Singkawang, sudah di tunggu brother-brother dari Power Singkawang, bro Muchdar, bro Nemo dan bro Nanang.. mereka akan mengantarkan sampai Jagoi Babang menggantikan bro Lukman..

Kami kelamaan istirahat di Singkawang, akhirnya berangkat lagi hari sudah gelap..

di depan ada bro Muhdar dan bro Deddy yang menunjukkan jalan, lanjut.. jalan menuju Jagoi Babang lumayan kecil, seperti jalan desa, lebarnya sekitar 3 meter saja,, sepertinya ini bukan jalan provinsi.. mungkin jalan ke Entikong lebih lebar..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 6

Makin malam, jalanan makin menanjak.. sepertinya kami mulai naik ke daerah dataran tinggi pegunungan.. hawa makin dingin, biasanya jarang jaket touring kami tembus dingin, kecuali sekarang.. makin malam, jalan makin berkelok-kelok ekstrim, selalu menanjak, jarang ada yang turun.. ahh.. menyesal rasanya kenapa tadi manajemen waktu di Singkawang agak kacau, akibatnya kami harus riding malam dan jalur ekstrim begini.. cuaca makin dingin, dan mata mulai mengantuk.. sementara jalanan berkelok kelok tidak ada habisnya, ada beberapa kali tikungan model hairpin, sempat beberapa kali keluar jalur.. karena ngantuk.. waduhh bahaya… Cree selalu nyala membantu penerangan dari lampu utama, heran.. baru kali ini kepala pusing dan mual-mual naik motor gara-gara kebanyakan tikungan,..

Akhirnya kami berhenti sejenak, jam menunjukkan jam 23.00 malam, pantesan ngantuk banget.. beli kopi 78 dulu di warung yang hampir tutup, beli 3 botol.. biar nggak ngantuk, olesin fresh care di kepala biar pusing hilang, dan pakai rompi di atas jaket.. biar lebih hangat, dan udara dingin nggak tembus.. ok, lanjut jalan lagi..

Sekitar 1 jam kemudian kami berhenti di Senggau Lado, di Pasar.. banyak orang nongkrong disini.. kami istirahat sebentar untuk minum teh panas.. oh enaknya.. kebetulan banget, mata udah ngantuk banget.. pusing juga belum hilang.. untungnya bro Nanang dari Power Singkawang, tiba-tiba berinisiatif memijit kepala kami satu persatu, waduh pijitannya powerfull banget, awalnya dipijit bahu.. serasa di surga.. kemudian dipijit di kepala, waduh.. pjitannya powerfull, saking powerfullnya.. mata serasa mau copot! sakit banget bo! ngantuk pasti hilang kalau di pijit kepalanya sama bro nanang 🙂 *Belakangan di ketahui bro nanang ini aktif fitness.. bisep trisepnya jadi semua.. ckcck pantes..

Akhrinya jam 01.00 malam, sampai juga di Jagoi Babang.. horray.. langsung masuk ke rumah bro Deddy untuk istirahat, makan malam disini.. enak banget makan yang hangat-hangat begini di dinginnya udara malam.. akhirnya jam 02.00 malam kami istirahat untuk tidur.. *belakangan diketahui dari update status FB-nya bro Muhdory, kalau kami semua tidurnya ngorok! jadi bro Muhdory nggak bisa tidur.. wakakaka
DAY 6 – 5 Februari : Jagoi Babang – Serikin – Pontianak

Pagi-pagi sudah bangun.. this is it! our big day, pagi-pagi kami mengumpulkan KTP untuk di buat laporan oleh bro Deddy.. Laporan ini bersifat permohonan kepada pihak Malaysia, boleh apa nggak.. kami masuk ke Malaysia.. jadi ada kemungkinan proposal ini ditolak dan kami pulang tanpa hasil apa apa..

Untungnya, proposal diterima.. dan kami boleh masuk ke Malaysia.. horraaaay!!

box ditinggal, jadi cuma motor aja sama ridernya.. ok lanjut jalaan..

Pertama-tama kami sowan dulu ke kantor imigrasi Jagoi babang, hmm.. di ujung Indonesia nih, masih hutan-hutan dan banyak perkebunan sawit.. nggak jelas ini kebun sawit milik orang Indonesia atau orang Malaysia, tapi denger2 kabar banyak orang Malaysia yang punya kebun sawit disini.. kemudian setelah ke kantor Imigrasi, kami berhenti lagi di pos TNI perbatasan.. hmmm.. agak-agak serem juga, soalnya suasananya seperti ada yang mengawasi kami dari arah hutan-hutan, sniper TNI lagi on duty.. Ok urusan di pos TNI selesai, sekarang kami masuk perbatasan..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 9

Hmmm.. ternyata perbatasan Indonesia dan Malaysia, nggak terlalu gimana gitu.. cuma plang Indonesia-Malaysia, dan ada batu tulisan 0 km.. oh iya, ada warung-warung penduduk disini, mereka terima dua mata uang.. Rupiah dan Ringgit.. kamipun poto-poto di perbatasan, kapan lagi nih.. hehehe.. Kami berhasil membawa bendera Klub Prison ke Malaysia, selamat pak Ketum Aries Fauzan, you did a great job sir..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 12

Kemudian kami berhenti di Pos perbatasan tentara Diraja Malaysia, wah tentaranya nggak serem kaya tentara Indonesia, biarpun ada sniper juga.. tapi disini tentaranya agak chubby hehehe.. makanya kami berani deh minta poto-poto sama mereka.. dan mereka ramah banget, pesan mereka.. jangan bikin masalah ya.. di Malaysia, nanti kami yang susah dimarahin sama atasan kami, mantab dah pakcikk…

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 13

dan akhirnya kami sampai ke Malaysia, lewat jalan tidak diaspal, melewati dalam kebun sawit.. sekitar 10 menit kemudian baru ada rumah-rumah.. hmm.. bagaikan pasukan siluman yang memasuki kawasan Malaysia, huehehe disini suasananya udah agak beda, mobil-mobil Proton mulai banyak keliatan.. plat nomer beda, kartu SIM nggak kebaca, hehehe..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 10

5 menit kemudian, kami masuk ke daerah pasar Serikin Malaysia, sayang pasarnya lagi tutup.. sepertinya ini pasar yang hari-hari tertentu saja buka-nya.. padahal kalau buka, maunya nongkrong-nongkrong dulu di kedai kopi disini.. kami mutar-mutar kota Serikin, kemudian ada semacam kantor Imigrasi Malaysia.. yapppp.. inilah batasnya, kami nggak boleh lanjut lagi lebih jauh.. soalnya nggak ada passpor.. ya udah deh, disini juga ok kok hehehe..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 8

Kalau sebelumnya di Indonesia, jalan tu berkelok kelok sampai pusing dan jalannya kecil, pas masuk ke Malaysia.. wuuussss.. jalannya lurus aja, lebar dan bersih lagi.. wkwkwk.. ya sudahlah, rumput tetangga memang selalu lebih hijau ya.. tetap Indonesia tanah air beta..

Setelah puas, muter-muter.. kami pun balik lagi ke Jagoi Babang, sebelumnya poto poto dulu sama TNI Penjaga perbatasan, yang sekarang ramah banget.. hehehe.. mantab pak!

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 14

trus lanjut deh ke rumahnya bro Deddy.. makan siang, kemudian pamit pulang, diantar oleh bro Muhdory..

Perjalanan pulang, karena startnya agak sore.. maka, perjalanan kali ini sungguh sangat meletihkan.. persis kaya lagunya ebiet.. kami lewat jalan-jalan kecil, melewati gunung, lembah, perkampungan suku Dayak,lewat gunung lagi, sungai.. kota-kota terpencil di Kalbar.. malam semakin larut, jalanan semakin gelap dan gerimis.. cuma GPS yang menuntun kami di perjalanan, kecepatan sedang max 65 km, karena kami benar-benar buta daerah sini.. kadang berhenti untuk melihat GPS, suasana agak tegang, karena kadang-kadang di tengah hutan, kami berpapasan dengan ibu-ibu dari suku Dayak yang membawa keranjang di kepala mereka, pemandangan yang jarang ditemukan di Banjarmasin..

Di tengah hutan, kami sempat berhenti.. karena kami melihat asap pekat di depan.. sangat sangat pekat, karena kebakaran hutan.. kami tidak tau, asap tersebut seberapa panjang, mungkin kalau kami terobos asap tersebut, dan ternyata asap tersebut sampai 15 menit panjangnya.. kami bakalan kehabisan nafas.. bingung deh..

akhirnya diputuskan untuk nekat, kami terobos aja.. bismillah..

asap sangat pekat, saya cuma bisa melihat sekitar 2 meter di depan, lampu pulsar bro Jeck.. itu aja.. selebihnya cuma asap putih.. bahkan makin jauh makin nggak keliatan apa-apa, makin susah nafas.. dan puncaknya ketika asap tersebut makin panas hawanya, astagaa… ternyata api berada di samping kami!!! gawaattt… saya udah tahan nafas berapa menit iniii.. mata periiihhh.. seperti di neraka aja…. kami langsung ngebut banget, rombongan sudah kacau.. masing-masing memacu motor.. mungkin semua kehabisan nafassss… alhamdulillah, cuma sebentar.. akhirnya keluar dari asap.. fiuughhhhhh.. bisa nafas lega kembalii… hilang ngantuknya.

AKhirnya sekitar jam 3 subuh, kami masuk Pontianak.. keadaan saya, sudah tertinggal jauh di belakang.. biasa, ngantuk beraat.. jadi jalan pelan pelan.. akhirnya ketemu bro Andy dan teman teman Power yang menunggu kami di jembatan masuk Pontianak.. alhamdulillah, Power Pontianak ini orang-orangnya baik hati.. semoga Allah membalas kebaikan mereka semua Amiin..

Langsung digiring ke rumah bro Andy, disuguhi makan nasi goreng yang sangat sangat nikmat.. karena kelaparan, ludess dalam sekejap, akhirnya tidur karena kekenyangan.. hehehe…

Unforgettable Journey 2014 – Pulsar Riders South Borneo PRISON (Chapter 1 – Berangkat) March 14, 2015

Posted by Red Bikerz in Klub Motor, Life.
Tags: , , , , ,
1 comment so far

Unforgettable Journey 2014 – Pulsar Riders South Borneo (Bag 1 – Berangkat)

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 1

Setelah persiapan berbulan-bulan, cek mesin, persiapan dana, beberapa kali penjadwalan ulang, rapat-rapat dan gentlemen agreement pelaksanaan touring, akhirnya tgl 31 Januari 2014 touring besar tahunan PRISON (Pulsar Riders South Borneo) dilaksanakan juga. Touring besar tahunan ini adalah agenda rutin Prison, yang sebelumnya dilaksanakan pada tahun 2012 rute Jawa Timur, Bali dan Madura..

Prisoners yang ikut serta dalam touring ini adalah, saya sendiri (Aldi – P180 UG4/ Alieno Blu), pak Ketum (Aries Fauzan – P220 / Dark Crow), Waketum (Zacky – P200/Robo ), pak Azis P180 UG4 dan Arkam – P220, Rute yang di sepakati adalah Banjarmasin – Palangkaraya – Pontianak – Entikong (Malaysia) – Palangkaraya – Banjarmasin.. selama 10 hari, dimulai tgl 31 Januari 2014, waktu bisa molor sampai batas waktu 15 hari, tergantung sitkon..

Day 1 31 Januari 2014 : Banjarmasin – Palangkaraya – Sampit

Saya usahakan malam sebelumnya tidur nyenyak, karena touring kami dimulai pagi-pagi sekali, dan meeting point disepakai di jembatan Barito (45 km dari rumah di Banjarbaru) pada jam 05.00 pagi, saya nggak ingin telat.. jadi bangun jam setengah empat subuh.. dan start dari rumah jam empat subuh, sungkem sama ortu, dan tancap gas ke jembatan Barito lewat Banjarmasin.

Sesampainya di jembatan Barito, ternyata baru saya yang datang.. dan adzan Subuh sudah berkumandang, ok saya putuskan untuk sholat subuh dulu di mushola terdekat, sambil menunggu anggota lain..satu jam kemudian anggota sudah berdatangan ada dua Prisoners yang akan mengantar, yaitu Benny dan Pak Sugik.. kejutannya adalah ada salah satu anggota dari Klub Power Balikpapan yang ikut serta dalam touring kita, yaitu pakde Herry.. disebut Pakde karena beliau sudah cukup berumur, diatas 50 tahun tapi masih kuat touring.. kuat banget malah,, julukan beliau di Power Balikpapan adalah Power TB alias Tua Bangka.. -.-”

Ok persiapan, yang bertugas sebagai RC akan bergantian antara Arkam, Zacky, pak Azis dan Pakde herry.. tapi yang akan bertugas sebagai sweeper akan selalu tetap, yaitu saya dan pak Aries..

berangkat jam 05.30 menuju Palangkaraya..

ups.. jam 07.00 pagi, saya liat dari belakang, pakdhe naik motor agak melayang beberapa kali, ok mungkin beliau ngantuk.. langsung saja, kami berhenti untuk ngopi-ngopi dulu..

jam 08.00 kami berangkat lagi, ngopi kelamaan.. akhirnya agak ngebut, di Kapuas Beni dan Pak Sugik mengantar sampai disini, kemudian balik ke Banjarmasin.. dan kami lanjutkan perjalanan.. ups di jalan, sidebox pakde lepas.. untung ada jaring pengikat, jadi sidebox tidak jatuh ke jalan. Setelah dipasang lagi, kami lanjut perjalanan.

sekitar 3 jam riding, berhenti dulu di fly over Tembang Nusa untuk foto-foto, Fly over Tembang Nusa yang panjangnya kurang lebih 5 km yang di bangun oleh pemerintah Kalimantan Tengah untuk mempersingkat waktu perjalanan darat, karena sebelumnya jalur ini adalah tanah rawa dan sering banjir jika air sungai pasang..

Masuk ke Palangkaraya, kami disambut oleh bro Tomif dari Komunitas Pulsar Palangkaraya (Komppak), dan di arahkan menuju Base Camp mereka, di base camp ternyata bearing velg belakang pakdhe rusak, harus diganti, ok sementara menunggu di ganti, kami makan siang dan sekalian jumatan..

Setelah Jumatan, kami bergegas untuk melanjutkan perjalanan,, karena masih panjang perjalanan kami. Brother-brother Komppak mengantar sampai ke daerah Tangkilingan, Jalur Palangka Tangkilingan atau Kasongan adalah jalan yang dulunya dibuat oleh Rusia, karena itu jalurnya lurus saja dan mulus.. kurang tau gimana dulu Rusia membuat jalan sebagus ini, dengar-dengar mereka mengeruk semua tanah gambut yang ada, lalu setelah di kedalaman tertentu setelah lahan gambutnya berganti dengan lahan keras.. kemudian mereka uruk dengan tanah keras.. makanya sampai sekarang jalan ini awet.. ok lanjut, kemudian kami lanjut menuju Simpang Runtu..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 2

Jalan antara PalangkaRaya dan Sampit mulus walaupun agak berdebu, mungkin karena sering dilewati truk sawit.. tapi sepanjang jalan jarang ketemu dengan truk sawit.. mungkin ada waktu tertentu mereka lewat jalur ini.

siang berganti sore, dan sore berganti dengan malam.. akhirnya kami sampai di Katingan.. tiba-tiba jalanan macet, ini tidak wajar.. daerah terpencil begini, kok bisa ada macet berkilometer-kilometer jauhnya? terpaksa kami menyelip-nyelip di antara kendaraan truk dan mobil-mobil yang sudah ada mungkin dari berjam-jam sebelumnya..

oh ternyata, ada jembatan putus… ok, untung saja masih bisa lewat, agak serem juga lewat jembatan darurat begini.. tapi yang penting sampai..

jam 20.00 malam sampai juga di Sampit, makan malam dulu di sari laut terdekat.. pesan Nila goreng, kemudian sesuai dengan kesepakatan, jika kami cuma riding siang/sore saja, maka kami mencari penginapan terdekat.. yaitu Aulia Dinar.. rate 150rb untuk 2 orang + 1 extrabed.. ada kamar mandi dalam dan AC.. ok langsung masukkan box, mandi, langsung tidorr…

DAY 2 – 1 Februari : Sampit – Tekebo – Simpang Runtu – Seruyan – Sebabi – Nangatayap

Bangun pagi, mandi, cek motor.. wow oli berkurang banyak.. untung bawa oli cadangan.. isi dulu sampai batas pertengahan, kemudian kencangi rantai.. Ok sip.. langsung panasin mesin, dan sarapan..

Oh jalan mulus, walaupun bergelombang,, saya kasih isyarat agar pak Aries maju di depan saya, karena saya agak khawatir meliat jalan terlalu bumpy gini karena box pak Aries super berat, karena berisi sparepart, baju-baju, kunci-kunci dll.. takutnya box jatuh,,, untungnya tidak.. jalan lurus, terlihat di kejauhan garis horizon.. tidak ada pegunungan disini, yang ada lautan kebun sawit..

ok sampai Tekebo, kami istirahat makan dulu.. kali ini makan lalapan ikan Bawal.. sambalnya pedas.. maknyus deh..

setelah makan, lanjut ke simpang runtu, belok ke kanan.. soalnya kalau terus, ke Pangkalan Bun.. dan kami nggak lewat Pangkalan Bun, soalnya muter..

Saya putuskan untuk memasang earphone dan menyalakan iPod, saya cek.. yaah lupa isi lagu.. cuma ada 125 track, karena biasanya iPod ini cuma dipakai untuk jalan pagi,,, ya sudah lah, lumayan untuk mengusir kebosanan dalam perjalanan..

entah mengapa hati saya senang sekali, akhirnya kami melakukan perjalanan yang lumayan jauh.. 1700km cuma untuk sampai ke Pontianak saja.. belum tau apakah kami akan melanjutkan ke Malaysia atau tidak.. tergantung situasi dan kondisi di tempat tujuan pertama, tapi saya harap yang terbaik untuk perjalanan ini.. dan suara John meyer menyapa di telinga, dengan view hijau-nya pohon sawit.. Gravity… working against me.. ooh.. gravity Oh begitu damai..

Jalur Sebabi, mulai banyak truk sawit melintas.. dan kami istirahat lagi di tugu tani..

Dapat kabar, kalau rombongan Cobra Samarinda dan Phiton Bontang di depan mengalami kecelakaan, salah satu anggota mereka bro Tony masuk ke sungai dan tidak bisa melanjutkan perjalanan, menginap di rumah penduduk, dan rombongan melanjutkan perjalanan.. Rombongan Cobra dan Phiton berangkat 3 hari sebelum rombongan kami, jadi mereka ada jauh di depan..

masuk pom bensin, isi Rp 50,000 full kembali..

sore pun berganti malam..

Jalan menjadi sangat mulus, sepertinya jalan baru.. dan kamipun sudah mulai menyalakan GPS, karena jalur terjauh yang kami tau cuma sampai tugu tani.. GPS Garmin menunjukkan jalan terus, tetapi tiba-tiba jalan mulus berubah menjadi jalan tanah! gawat! GPS Garmin pun menunjukkan jika jalan putus sampai disini, ditengah hutan.. rombongan bingung, apakah terus melewati jalan tanah ini, ataukah balik, mencari jalur lain.. Saya nyalakan GPS di android saya, Navitel.. dan sekali lagi Navitel menyelamatkan touring kami, Navitel menyuruh untuk terus.. Ok, tidak ada pilihan.. lanjut.. jalan tanah kami lalui, banyak lobang-lobang dan ada jembatan rusak.. saya agak cemas, apakah di sisa perjalanan kami yang masih 1000 km lagi, akan melewati jalan seperti ini? dan iPod pun tiba-tiba memutar lagu dream theater the spirit carries on.. if I die tomorrow, Ill be allright.. because I believe.. after we gone, the spirit carries on..

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 4

Alhamdulillah, jalan rusak cuma ada sekitar 2 km, setelah itu jalan mulus kembali.. cihuyyyy… lanjut lagi ngebutnyaaa.. tancap gas truusss… sampai rombongan pun terpisah-pisah.. bertemu lagi ketika malam tiba.. mungkin karena agak takut, jadi yang didepan terpaksa menunggu yang di belakang.. biar rame-rame.. hehehe..

Ok, malam sudah semakin pekat.. dan jalan masih berkelok kelok tidak tahu ujungnya.. kami berenam berjalan beriringan.. makin masuk hutan.. sama sekali tidak ada cahaya, kecuali lampu motor dan cree kami.. nggak nyesel saya beli cree, benar-benar membantu dalam perjalanan malam seperti ini.. saya liat ke belakang, pak aries masih di belakang.. aman.. masih jalan sekitar 60 sd 80 km/jam.. saya cek ke belakang kembali, kok agak aneh ya.. biasanya lampu pak Aries lebih terang dari ini, soalnya P220 menggunakan lampu reflektor seperti mobil, ini seperti lampu kendaraan bebek? ok saya pelankan kendaraan, biar saya jejer sama pak aries, mau nanya kok lampu cree gak dinyalain? eh saya pelan, kok orang di belakang ikut pelan? saya makin pelan lagi sampai hampir berhenti, di belakang lebih pelan lagi.. waduh ini gimana sih? rombongan di depan terus aja, sudah lumayan jauh karena saya menurunkan kecepatan.. akhirnya saya berhenti, dan motor dibelakang menyalip perlahan.. sambil klakson.. eh?? ternyata bukan pak aries, tapi motor bebek penumpangnya cewek ABG dua orang, pak Aries mana?? waduh perasaan saya campur aduk, sudah berapa kilo ini berarti saya salah sangka.. dan pak aries ketinggalan!!

saya berhenti… motor tetap saya nyalain, biar nggak sepi-sepi amat.. soalnya agak serem suasananya, padahal baru jam 19.00 malam, tapi seperti tengah malam.. ok, nyalain iPod lagi.. waduh.. kok tiba-tiba yang main lagunya Lana del ray.. ini musiknya kaya musik film hantu.. benar-benar tidak mendukung.. oh help me, saya mau maju tapi yang lain pasti sudah jauh, kayanya mau ke belakang aja.. tapi tiba2 ada terdengar suara motor, sayup-sayup kemudian makin jelas.. yaappp.. ini suara P220 knalpot racing pak Aries! horaay… dan akhirnya orangnya muncul.. ups, something trouble.. ternyata ban depan kempes.. jadi dia tadi ketinggalan di belakang.. waduh.. pak Aries berhenti, dan buka sidebox-nya.. wow.. tools lengkap, bawa pompa portable yang pakai listrik aki.. hhmmm.. ketahuan deh ternyata bocornya di leher pentil.. harus diganti, tapi untungnya bisa dipakai, tinggal ditekuk aja pentilnya diikat di velg.. jadi angin tidak keluar, kebetulan rombongan juga balik arah ke kami.. sudah beres.. lanjut lagi..

jam 22.00 di tengah hutan ada warung, ya sudah berhenti di warung untuk makan malam.. pesan lalapan ayam.. gak terlalu enak.. setidaknya ada kopi..

lanjut lagi, kayanya rombongan sudah mulai ngantuk.. kami di belakang di tinggal terus..

sampai-sampai gapura perbatasan Kalteng-Kalbar kelewatan.. ckckck… untung pulangnya sempat poto

PRISON - UNFORGETABLE JOURNEY 11

akhirnya jam 12 malam, sampai juga ke Nangatayab, kemalaman memang.. seharusnya kami tidak boleh jalan malam karena sudah ada gentlemen agreement.. tapi apa boleh buat? ini penginapan pertama yang kami temui, kami susuri sepanjang jalan, untuk mencari rumah penduduk tempat bro Toni tinggal, nggak ketemu.. soalnya tengah malam.. dan kami tidak diberi alamat atau koordinat yang jelas, cuma ada poto rumah ada keliatan nomer rumahnya.. itu aja, waah.. susah cari tengah malam gini.. akhirnya nemu penginapan, nanya rate, murah cuma 50rb sekamar.. 1 kamar untuk dua orang, masuk mandi dan tidurrr…. eh sebelum tidur,, kok jadi kepikiran yang tadi ya, kenapa ada dua cewek ABG naik motor.. di tengah hutan? malam-malam? apa nggak salah liat? ini kan bukan kota? ah sudahlah.. yang penting tidur udah ngantuk..
DAY 3 – 2 Februari : Nangatayap – Sendai – Tayan – Pontianak

Bangun pagi, dan memulai ritual.. mandi, cek kondisi mesin dan tambah oli.. Alieno Blu, ada sedikit trouble.. per Bodikom rusak.. jadi kalau di starter kadang mau, kadang nggak.. hhmm.. jadi harus sering-sering di dorong nih.. capek deh.. tapi ada informasi kalau ada Dealer Bajaj di kota selanjutnya yaitu Sendai.. ok mungkin bisa service dan benerin motor disitu.. Sekalian Sarapan, pak Aries ke bengkel untuk mengganti pentil ban tubeless yang rusak malam kemarin.. jadi selesai sarapan, selesai juga ganti pentilnya.. manajemen waktu yang bagus ya ketum.. 🙂

Hal-hal yang terlihat menakutkan di malam hari, akan terlihat indah di pagi hari..

kalau malam tadi tidak terlihat apa-apa, kecuali pekatnya malam.. di pagi hari keliatan indah sekali.. banyak gunung-gunung dan bukit-bukit, pepohonan dan hutan.. jarang ada hutan sawit di sepanjang jalan.. mungkin karena kebijakan masing-masing gubernur yang berbeda..

sekitar 1 jam kemudian, sampailah di Sendai, kota kecil yang di pisah antara satu sungai besar.. langsung muter-muter mencari dealer Bajaj, akhirnya ketemu juga.. hhmmm.. meyakinkan, keliatannya dealer masih baru.. ok langsung parkir dan masuk dealer.. tapi ups,,,, kok dealer Bajaj jualan alat listrik ya? kok dealer Bajaj jualan TV dan Kulkas ya? waduh.. kecewa…

ya sudah, nggak jadi service.. kita langsung berangkat ke Tayan, kota penyeberangan Ferry di sungai kapuas.. proses masuk Ferry termasuk singkat, tapi jika dibandingkan masuk ferry di Kaltim dan Kalsel.. masuk ke dalam ferry, turunannya sangat curam.. seperti turun gunung kemudian naik lagi ke ferry, jadi ingat cerita teman saya, pernah ada orang turun ferry tapi dia jatuh beserta motornya.. langsung ketarik baling-baling kapal.. serem.. untungnya kami masuk ferry dengan aman.. ckckck

sekitar 1 jam kemudian, sampai di sisi lain dari Tayan.. menurut info, Pontianak cuma sekitar 180km lagi.. cihuyy.. BTW ketemu klub YVCI dan Byson yang sama-sama baru nyeberang, poto-poto dulu.. orang-orangnya sangat ramah, mereka menawarkan apa mau dikondisikan? mohon maaf sekali, karena kami tidak ingin merepotkan.. semoga silaturrahmi tetap terjalin..

lanjut riding lagi.. jalan berkelok-kelok, dan banyak melewati kampung Suku Dayak.. kami harus banyak berhati-hati, karena kadang-kadang ada babi piaraan mereka menyeberang jalan.. dan jika ada satu babi nyeberang hati-hati.. terkadang ada babi-babi lain yang ikut menyeberang.. ngrok.. ngrok.. catatan, jangan sampai ketabrak babi peliharaan, urusannya bisa panjaang.. soalnya pakai Hukum adat.. bisa bisa dihitung, babi yang mati itu bakalan punya anak berapa, dan hitungannya akan meliputi anak-anaknya yang belum lahir tersebut.. ngrok.. ngrok..

Jam 22.00 malam, memasuki Pontianak.. kami di jemput oleh bro Budi dari Power (Pulsar Owner) Pontianak, dan di bawa ke tempat kopdar mereka.. waah rame juga, akhirnya bisa ketemu sama bro Andy, bro Andre, dan bro Maulana.. Bro Maulana ini sudah kami kenal, soalnya pernah touring sendirian dari Pontianak ke Banjarmasin.. ckckck..

Setelah kopdar, kami dibawa ke asrama haji untuk istirahat.. tapi kami makan nasi goreng khas Pontianak dulu, wahh sedapnyoo.. habis makan, perkenalan dan doa bersama, klub Power Pontianak, orangnya ramah-ramah dan religius.. salut deh.. hehehe.. akhirnya brother-brother Pontianak pamit pulang ke rumah masing-masing agar kami bisa beristirahat.. cihuyy tidur lagee…

(bersambung..)